Menipu Pelanggan, Dalang Restoran Abal-abal di Surabaya Ditangkap Polisi

Tangkapan layar video perempuan menunjukkan penipuan lapak makanan online (Kompas.co,/Achmad Faizal)

Polisi telah menangkap pemilik restoran abal-abal atau palsu di Surabaya. Penangkapan itu dilakukan setelah orang yang merasa dirugikan membuat laporan ke kepolisian beberapa waktu lalu.

Diketahui, pemilik restoran itu memiliki banyak nama dalam aplikasi layanan antarmakanan di ojek online.

Namun, ternyata tempatnya tidak sesuai dan dinilai terkesan jorok.

Pelaku berinisial ES itu ditangkap Unit Resmob Polrestabes Surabaya pada Selasa (15/6).

Restoran abal-abal itu diketahui bernama Dapur Ndeso.

Kanit Resmob Polrestabes Surabaya Iptu Arief Ryzki Wicaksana mengatakan pelaku juga sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Sudah kami amankan,” ujar dia dikonfirmasi, Kamis (17/6).

Arief menjelaskan ES adalah dalang di balik restoran abal-abal itu.

Baca Juga :  Ambil Orderan Go-Food Saat Sahur, Perjuangan Nenek Driver Ojek Online ini Bikin Warganet Terharu

Dia memiliki beberapa nama restoran yang tersebar di berbagai titik di Surabaya.

Masing-masing tempat mempunyai belasan akun merchant di layanan pesan antarmakanan dalam aplikasi ojek online.

Dia yang punya, outletnya ada puluhan di Kota Surabaya,” sambungnya.

Restoran milik ES itu menipu para pelanggan dengan memasang foto yang tidak sesuai dengan kenyataan makanan yang dikirimkan.

Dia sampai menggunakan nama-nama restoran terkenal untuk menarik pembeli.

Jadi, dia mendompleng nama restoran terkenal supaya outletnya itu laku di aplikasi,” jelas Arief.

(TOW)

Artikel ini telah tayang di JPNN.com

Loading...