Transaksi Terbesar Grab Bukan dari Layanan GrabBike Maupun GrabCar, Tapi…

Ilustrasi. (Foto: Dok. Grab Indonesia)

Grab yang dikenal sebagai perusahaan ride-hailing, menyatakan penyumbang transaksi terbesar bukan dari layanan transportasi GrabBike maupun GrabCar. Pendorong utama pertumbuhan perusahaan justru berasal dari layanan makanan Grab Food dan keuangan Grab Financial.

Keduanya diketahui menghasilkan lebih dari 50 persen total penjualan atau gross merchandise volume (GMV). GMV adalah nilai total penjualan yang ditransaksikan di seluruh platform.

Co-Chief and Regional Head GrabFood Lim Kell Jay mengonfirmasi bahwa setelah Grab melakukan ekspansi pada layanan lain, justru layanan GrabFood dan Grab Financial yang menjadi mesin uang.

“Kami memulai sebagai perusahaan ride-hailing kemudian melihat peluang untuk memberikan lebih banyak layanan kepada pengguna. Dengan begitu, kita bisa melibatkan lebih banyak pelanggan sehingga transaksi terus meningkat di platform kita,” ujarnya, seperti dilansir South China Morning Post, Jumat (27/12).

Baca Juga :  Kerap Terima Keluh Kesah Driver, Ini Pesan Admin Dramaojol.id ke Pelanggan dan Perusahaan Aplikasi

“Keuntungan dari pengiriman makanan lebih baik daripada GrabBike. Berdasarkan apa yang kami lihat di lapangan, sangat mungkin GrabFood jauh lebih besar dan menjadi bisnis yang lebih menguntungkan daripada layanan transportasi ride-hailing.”

Platform serupa asal China, Meituan juga membuktikan bahwa model pengiriman makanan terbukti sangat memberikan keuntungan dan potensi pertumbuhan yang besar.

Memperluas Layanan

Sejak mengambil alih operasi Uber di Asia Tenggara pada 2018, Grab memperluas layanan pengiriman GrabFood dan fokus terhadap bisnis tersebut di enam negara di Asia Tenggara, yakni Indonesia, Singapura, Malaysia, Filipina, Thailand, dan Vietnam, yang telah menjangkau lebih dari 220 kota.

Berdasarkan laporan GGV Capital Hans Tung mengungkapkan perusahaan akan sulit menghasilkan laba jika hanya mengoperasikan aplikasi khusus pengiriman makanan. Tetapi ketika di-bundling atau digabungkan dengan layanan lain, cenderung menarik pelanggan dan membuat mereka bertahan.

Baca Juga :  Polsek Palmerah Tangkap Pengedar Narkoba yang Berprofesi sebagai Driver Taksi Online

Di sisi lain, yang membuat transaksi GrabFood dan Grab Financial meningkat karena GrabFood juga menarik mitra pedagang maupun pengemudi agar juga menjadi pelanggan Grab Financial dengan menggunakan GrabPay.

Layanan keuangan milik Grab ini memungkinkan mereka mengambil pinjaman kecil yang dapat digunakan untuk mengembangkan bisnis mereka.

Senior Managing Director Grab Financial Reuben Lai mengatakan hal itu membantu para merchant maupun mitra pengemudi yang kesulitan mendapatkan pinjaman bank atau dikarenakan suku bunga yang sangat tinggi. Terlebih, di Asia Tenggara, sebagian besar orang masih tidak memiliki akses ke rekening bank.

“Apa yang akan kami lakukan adalah benar-benar memberikan pemberdayaan ekonomi melalui layanan keuangan,” ujarnya.

Baca Juga :  Grab akan Putus Kemitraan Soal Kasus Driver yang Pinjamkan Akunnya untuk Pelaku Perampokan

Artikel ini telah tayang di https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20191227155105-190-460436/mesin-uang-grab-datang-dari-grabfood-dan-grab-financial

Loading...