Koalisi Frontal Ancam Akan Terus Menduduki Kantor Grab Surabaya

Para driver ojol yang tidur di depan pintu masuk Kantor Grab Surabaya. Foto: Humas FRONTAL

Buntut unjuk rasa yang tak menemukan titik terang pada Selasa (6/4) lalu, para driver ojek online (ojol) menyegel Kantor Grab Surabaya selama tiga hari.

Massa tersebut berasal dari koalisi Front Driver Online Tolak Aplikator Nakal (FRONTAL).

Humas FRONTAL David Walalangi menyatakan, hingga Jumat, (9/4) mereka masih berada di depan kantor tersebut sembari tidur di halamannya.

Teman-teman driver bermalam di sini sejak Selasa,” ujar dia.

Dilansir dari JPNN.com, David mengatakan, penyegelan sengaja dilakukan sebagai bentuk protes kepada manajemen yang enggan menemui massa aksi. Menurut dia, salah satu tuntutan driver ojol ialah keberatan atas potongan 20 persen dari tiap ongkos yang dibayarkan oleh konsumen.

Baca Juga :  Ojek Pangkalan Pakai Aplikasi Online Bikin Bingung Netizen

Di masa pandemi ini kami sudah kesulitan secara ekonomi. Pendapatan kami malah semakin dipangkas,” ungkap dia.

Selain itu, ojol menuntut pemberian Corporate social responsibility (CSR) perusahaan Grab kepada driver seluruh Indonesia yang dijanjikan sebesar Rp 100 miliar.

Sampai sekarang tidak mengena ke driver yang ada di Jawa Timur,” tutur David.

David mengancam akan terus menduduki Kantor Grab Surabaya hingga pihak manajemen bersedia menemui dan memenuhi tuntutan mereka. Semua driver secara bergantian berjaga di depan kantor.

Teman-teman driver lain banyak yang mendukung. Saat malam-malam banyak yang datang, bawa makanan, ngobrol, menemani berjaga di depan Kantor Grab Surabaya,” pungkas David.

Baca Juga :  Berikut 10 Negara dengan Tarif Taksi Termahal di Dunia

(TOW)

Loading...