Ikut Harkulnas GoFood, Omzet UMKM di Makassar Meningkat

Ilustrasi driver GoJek sedang memesan makanan orderan pelanggan GoFood

Program peringatan Hari Kuliner Nasional (Harkulnas) yang diikuti mitra GoFood membantu memaksimalkan omzet UMKM di Makassar, Sulawesi Selatan dengan jumlah pesanan dan omzet lebih tinggi 12 persen dibandingkan merchant di luar program.

Hal tersebut dikemukakan VP Regional Gojek Indonesia Bagian Timur, Anandita Danaatmadja di Makassar, Jumat, seperti dilansir dari Akurat.

Dia mengatakan, GoFood yang merupakan layanan pesan-antar makanan terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara terus memaksimalkan pendapatan UMKM kuliner di tengah pandemi.

GoFood berhasil meningkatkan omzet 74.000 ribu mitra usaha melalui promo beragam kuliner favorit melalui Program Hari Kuliner Nasional (Harkulnas) GoFood yang berlangsung sekitar sebulan yakni 1 April – 5 Mei 2020.

Baca Juga :  Bantu Korban Banjir Bandang, Komunitas GrabBike Galang Dana

Menurut Anandita, tidak dapat dipungkiri ada kecemasan terhadap keberlangsungan usaha kuliner lokal terus berlangsung terutama sejak diberlakukannya “physical distancing” atau jaga jarak.

“Namun jika dilihat dari jumlah transaksi di GoFood, kami justru melihat peningkatan dalam satu bulan terakhir karena, dengan semakin ketatnya aturan yang membatasi kontak sosial, terdapat perubahan perilaku konsumen yang sebelumnya memiliki banyak pilihan untuk makan di tempat makan (dine in), berubah melakukan pemesanan makan secara ‘Online’ dari rumah,” jelasnya.

Hal ini menyebabkan banyak mitra Gojek yang sebagian besar UMKM bisnisnya bergeser dari penjualan “offline” ke “Online” sepenuhnya. Berbagai upaya untuk menciptakan ‘demand’ pun dilakukan, termasuk Harkulnas GoFood, untuk meningkatkan eksposur dan visibilitas mitra usaha agar menjaga kelangsungan pendapatan mitra merchant termasuk UMKM.

Baca Juga :  Gofood Targetkan Buka Dapur Bersama di 100 Lokasi Hingga Akhir 2020

Selama Harkulnas, GoFood secara holistik turut meningkatkan penjualan harian merchant dengan cara mempromosikan UMKM lewat shuffle cards di aplikasi agar menjangkau lebih banyak pelanggan, termasuk memberikan promo ongkir pada pelanggan, mengurangi biaya operasional melalui voucher diskon

belanja bahan baku, serta meningkatkan efisiensi bisnis UMKM lewat fitur “Recommended Campaign” diaplikasi GoBiz.

Berdasarkan data Kementerian Keuangan diketahui, kondisi perekonomian kini melambat, Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan ekonomi Indonesia kuartal I hanya tumbuh sebesar 2,9 persen, atau cukup tergerus secara signifikan dari perkiraan pertumbuhan pada awalnya.

(transonlinewatch)

Loading...