Dari GoJek sampai Buroq, Kenapa Jaket Ojol Warnanya Hijau Semua

Setelah Uber Indonesia wafat, warna jaket ojol yang seliweran di jalanan kota-kota besar Indonesia merata hijau semua. Kenapa bisa seragam semua gitu ada alasannya.

Dalam hidup, kita pasti akan mengalami tiba-tiba ada pertanyaan yang sebenarnya kita ngga tahu jawabannya pun nggak apa apa. Pertanyaan yang muncul biasanya datang dari hal-hal sepele, tapi tetap saja kalau nggak ketemu jawabannya, bikin susah tidur dan kepikiran terus. Dan kemarin, pertanyaan yang sempat mengganggu saya adalah kenapa jaket ojol berwarna hijau?

Serius. Kemarin sempet menghabiskan waktu memandang langit-langit kamar dengan pertanyaan kapan rabi kenapa jaket ojol berwarna hijau. Setelah duduk di depan komputer dalam waktu yang lama untuk main Apex Legends mencari informasi kenapa ojol jaketnya berwarna hijau (atau kehijau-hijauan), akhirnya saya menemukan beberapa jawaban yang lumayan memuaskan.

Ada yang bilang kalau hijau dipilih untuk jadi warna jaket ojol karena merepresentasikan kehidupan. Hijau identik dengan hutan, pohon, dan kesegaran alam, pokoke ngono. Hijau dianggap merepresentasikan kesegaran dan pertumbuhan. Mungkin karena ojol saat itu adalah inovasi, maka dari itu warna hijau dianggap representasi perusahaan mereka yang membawa pembaruan dalam kehidupan manusia. Argumen ini lumayan mashok karena akhirnya fitur ojol mengubah bagaimana gaya hidup orang-orang di Indonesia.

Baca Juga :  Salut, Pengemudi Ojek Online Jujur Ini Kembalikan Uang Pelanggan Rp2.000

Selain itu, ada argumen lain tentang kenapa jaket ojol berwarna hijau. Hijau dianggap sebagai warna yang punya visibilitas yang bagus dalam jarak pandang jauh setelah warna kuning. Warna hijau pada jaket ojol memberi tanda pada pengguna jalan yang lain bahwa ada ojol di sekitar/depan mereka. Karena ojol yang sering berkendara lambat dan berhenti (seringnya) tiba-tiba, warna yang terang itu bisa memberi informasi kalau pengendara lain diharapkan waspada ketika ada ojol di sekitar mereka.

Selain itu, pada malam hari warna hijau lebih mudah ditangkap mata. Saat malam hari, menurunnya jarak pandang dan juga cahaya membantu mereka agar tidak tertabrak pengendara lain karena mereka masih terlihat menonjol di tengah kerumunan.

Baca Juga :  Terinspirasi Ride Sharing, SpaceX Rilis Layanan ala Ojek Online untuk Satelit Kecil

Warna kuning dan hijau sebagai warna yang memiliki tingkat visibilitas terbaik membuat warna tersebut sering digunakan oleh petugas-petugas yang bekerja di tengah-tengah kerumunan. Polisi lalu lintas sering mengenakan rompi kuning dan warna putih mengkilat yang berkilap semata agar bisa dilihat jelas dalam kemacetan dan jalanan. Petugas medis yang bekerja di tengah suatu acara biasanya menggunakan rompi kuning agar mereka mudah terlihat oleh orang yang membutuhkan jasa mereka.

Apakah warna kuning ini juga yang membuat Golkar menang pemilu di masa Orba? Bisa jadi~

Tapi kenapa jaket ojol tidak memakai warna kuning saja? Padahal jelas lebih cetar lho. Ternyata jawabannya adalah karena warna kuning membuat mata kita gampang capek. Warna kuning yang mencolok membuat mata kita lelah hingga tidak suka memandangnya lama-lama. Bahkan bisa dibilang, kuning adalah warna paling nyebelin karena efeknya pada mata. Kalau efeknya seperti itu, jadi nggak cocok dong sama keinginan perusahaan ojol yang berusaha menggaet pelanggan sebanyak-banyaknya.

Baca Juga :  Keren! Moka-GoPay Kerjasama Berdayakan Pedagang Kecil

Setelah membaca fakta-fakta di atas, sekarang kita bisa tenang dan paham kenapa jaket ojol berwarna hijau meskipun berbeda perusahaan. Andaikan dulu para pendiri perusahaan ojol tidak memilih warna hijau, mungkin efek yang ditimbulkan tidak sebesar ini karena psikologi konsumen tetaplah diperhitungkan.

Setelah pertanyaan jaket ojol terjawab, muncul pertanyaan lain: Siapakah penemu onde-onde?

(mojok.co/Rizky Prasetya)

Loading...